Sunday, 4 December 2011

Aku Rebut Pacarmu dengan Jantan

Lagi-lagi saya jadi tempat pelarian kegalauannya teman lelaki saya, Ia berkisah dan bercurhat dengan menggebu-gebu soal kondisi hatinya yang sedang diujung tanduk. Wow !! serem amat yak .. atau saya aja yang terlalu lebay menjabarkannya. :gg:Alkisah ada seorang lelaki dan perempuan sedang menjalin asmara sejak 1 tahun yang lalu, si lelaki (yang notabene adalah teman saya) adalah seorang cowok berusia muda (namun sudah tidak bisa dibilang abg lagi) telah jatuh cinta pada seorang cewek berparas ayu berusia lebih muda 2 tahun dibawahnya. Langsung tembak, tepat sasaran dan jadian. Hubungan mereka berjalan fine-fine saja selama setahun sampai pada suatu ketika, Ada seorang cowok muncul diantara percintaan mereka berdua. Dyyar !! terjadilah konflik batin dan emosi. Cowok ini (sebut saja biang kerok) terang-terangan menantang teman saya untuk bersaing secara fairplay dalam memperebutkan si cewek. Langsung naik pitam donk teman saya, orang jelas-jelas tuh cewek udah setahun jadi milik dia.. eh ini tiba-tiba muncul biang kerok dan dengan pede-nya ngomong kayak gitu :swt: Tapi dari lubuk hati saya yang terdalam, saya salut banget sama tuh biang kerok. Gentle banget jadi cowok !! (applause), Temen cowok saya jadi galau berat dan ujung-ujungnya adalah dia konsultasi sama saya (eh emang saya psikiater untuk urusan pergalauan apa !). Mau cuek tapi gak tega sama muka temen saya ini, udah mewek mana melas banget lagi.. udah kayak muka panda yang kehilangan emaknya. Akhirnya saya terima curhatan dia dengan lapang dada dan muncullah postingan ini.. heuheuheu. Kembali ke cerita ...

Dia minta saran sama saya gimana cara menyikapi si biang kerok? sementara dia udah cinta mati sama ceweknya. Dengan gaya ala konsultan ternama, saya mulai berceramah dan berngoceh ria .. jreeeng jreeeng !!
Tuh cewek punya ente, ente dulu udah mati-matian buat ngedapetin dia. Dan sekarang si biang kerok muncul. Otomatis ente harus pertahanin tuh cewek, tapi ente tetep gak boleh egois karena mau gak mau ini urusan hati dan bukan cuma urusan status berpacaran. Tanya baek-baek ke cewek ente, lebih cinta mana? lebih sayang mana? lebih milih mana? .. Harapan ane sih tuh cewek tetep ada dipelukan ente sob! Tapi who know? kalo udah terjun ke permasalahan cinta, gak ada yang pasti. Pasti ujung-ujungnya absurd dan undefined. Cinta kagak bisa ditebak maunya gimana. Jadi semua keputusan intinya ada di cewek ente. Tapi tenang, ane berani taruhan cewek ente gak bakal lari ke pelukan tuh biang kerok selama ente bisa ngasih dia ketulusan. Cewek manapun bakal klepek-klepek kalo dia punya cowok yang tulus, gak peduli walaupun didepan matanya ada cowok super tajir nangkring manis dimobil mercy terbaru sekalipun. Kecuali tuh cewek emang dari lahirnya uda matre (pengecualian). Kalaupun kemungkinan terburuknya adalah cewek ente lebih cinta sama tuh biang kerok, Ente harus ikhlas sob!! Dimana-mana cinta itu gak bisa dipaksain (kecuali di novelnya Marah Rusli). Tapi ane sih berharap hal itu gak sampai terjadi. Yang terpenting sekarang adalah ente harus punya percaya diri, ketulusan dan keikhlasan. "Lho? kok keikhlasan?" tanya temen saya, "Iya, jaga-jaga kalau cewek ente pergi" temen saya langsung nangis darah.. wkakakakakakak 
Temen saya pun dengan semangat baru, melangkah penuh percaya diri. Seperti pasien yang baru keluar dari praktek dukun, seperti napi yang baru keluar dari penjara, seperti monyet yang udah bisa jalan tegak (dan ketikan saya semakin nglantur) :ngamuk: intinya dia telah mendapatkan pencerahan soal bagaimana harus bersikap. Dan seminggu kemudian .. #skip

Temen saya tiba-tiba nongol didepan idung saya, kayak monyet yang tiba-tiba jatuh dari pohon (plaak). Ia meringis kuda dan bersorak sorai, mengabarkan bahwa tuh biang kerok udah nyerah dan gak bakal ngusik kehidupan cintanya. Si cewek berparas ayu tadi tetep berada dihatinya, gak lari kemana-kemana. Dan endingnya adalah saya dapet 2 bungkus magnum almond :blsh3:

Semoga postingan ngawur saya bermanfaat buat para pembaca nih .. harap maklum yee sama bahasa saya yang agak over bin lebay..


..

No comments:

Post a Comment

GAK KOMEN = GAK KEREN