Tuesday, 17 January 2012

Hikmah dari Rambutan

Sore ini saya sama sahabat saya ngidam rambutan, setelah dipikir-pikir ada baiknya kita menuruti perasaan ngidam tersebut. Akhirnya dengan menunggangi wakiti (my white cycle), kita pun meluncur ke kawasan Pasar Besar (Malang) untuk membeli buah berambut itu. Sore yang cerah, tumben gak ada hujan .. dan tumben sekali, matahari berani dengan pede-nya nongol sampai jam segini. Lumayanlah cucian jadi ada kesempatan buat kering.. heuheuheu

Sesampai di pasar Besar, sahabat saya memilih-milih rambutan di salah seorang pedagang.. Mas-mas yang jualan mendekat "Mau beli apa mbak? rambutan apa mangga? bilang aja" kata mas-mas penjualnya. Sahabat saya masih diem dan akhirnya berbisik kepadaku, "Cari yang laen aja, rambutannya udah gak layak beli". Saya pun bersiap untuk tancap gas, dan mas-mas penjual itu bilang "Gak jadi beli mbak?".. lalu saya jawab "Bentar mas, liat-liat dulu" lalu tanpa saya kira, mas-mas penjual itu dengan sewotnya bilang "Gak balik kesini lagi lho juga gak papa!!" lalu mas-mas penjual itu balik.

Huwaw!! jam berapa ini? saya udah disewotin sama penjual rambutan. Kayaknya pepatah pembeli adalah raja gak ada deh dikamus mas-mas penjual itu. Kalau penjualnya aja sewotnya kayak gitu, ya mana mau ada orang yang mau beli jualan situ? orang situ jualannya juga ngawur, buah yang udah gak layak jual masih aja dipertontonkan dilapak situ. Berharap ada orang yang beli gitu? ntar! tungguin taon gajah, baru laku jualan situ ... iya laku!! laku dimakan ulet #senyum setan.

Akhirnya pun saya mendapati penjual rambutan yang dagangannya masih fresh, dia ibu-ibu dan ramah sekali. Sampai-sampai kita dipersilahkan untuk mencicipi rambutannya. Ya kayak gini ini lho orang kalau mau jualan tuh, gak sesewot mas-mas yang tadi. Ucapan penjual rambutan yang bikin gondok sampai postingan ini diturunkan! Arrghh .. semoga aja mas-mas itu baca nih postingan, biar nyadar tuh kalau sistem dagangnya udah salah kaprah! Muka situ asem lagi!!

Ps: kalau kamu penjual rambutan atau penjual apapun itu, pepatah "pembeli adalah raja" sepertinya patut untuk kamu perhitungkan biar calon pembeli kamu gak kalang kabut dan mengumpat di blog mengutuk caramu berjualan.. bruakakakakak

5 comments:

  1. salam kenal :D

    n tinggalin jejak

    http://www.kompasiana.com/hagemaru_j

    www.bumimalang.tk


    moga dibaca komentku ini :D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. wb arek mig33 :D

      salam kenal balik ..
      btw www.bumimalang.tk iku link e wes almarhum yo?

      Delete
  2. loh iya i wes mati :D lama ndak tak urus :D

    karena disini ngak ada komenntanya yah ku koment dah, tulisanmu bagus-bagus orisinil karakternya dapat :D

    (sebenarnya alasan cari tempat sepi koment hanya untuk knalan :D )

    oh, sudah kenal kan :D ijin add facebook cewek cantik di samping :D piss

    ReplyDelete
    Replies
    1. jah :-D

      suda dikonfirm :)

      Delete
  3. terimakasih mbk rohma :D/

    ReplyDelete

GAK KOMEN = GAK KEREN