Thursday, 5 January 2012

Wonderful Today

Alarm henpon teriak-teriak membuyarkan mimpi ku, tepat pkl. 06.14 pagi. Hawa dingin menyusup, seperti mengajak aku kembali larut didalam tebalnya selimut. Tiba-tiba "Udah bangun?" sebuah pv nongol di whatsapp, "Hoooooooaaaaam" sembari menguap aku bales tuh pv. "Bentar, mau ngumpulin nyawa dulu" , dan "ZZzzZzzzzz..." aku ketiduran lagi. "Tik tok tik tok tik tok" jam udah nunjukin pkl. 08.10, ada suara motor yang udah familiar banget dikuping ku parkir didepan rumah. "Ya ampun nyonyaaaaaaa" Dia nongol dari balik pintu dan bikin aku kaget gelagapan. "Hehehe ketiduran" aku nyengir dan garuk-garuk kepala berasa gak punya salah apa-apa. Setelah mandi dan melakukan ritual pagi di WC, aku pun nyiapin semua keperluan yang bakalan aku bawa ntar. Eits bawa kemana? nice question !! .. ke Malang, aku mau nengokin kamar di kost-an yang udah sebulan aku kosongin. Gak lucu kan kalau kamar ku yang notabene adalah markas besarku harus berganti alih jadi rumahnya spiderman Monkey Icons Yoyo. "Nya nyonya .. cepetan dikit napa? udah mau jam 9 ini" teriak suara dari arah teras. Nyonya, huft panggilan yang gak so sweet banget dikuping ku. Dia, kira-kira dia siapa? hahaha.. dia adalah my future BF .. *ceilah julukannya panjang amat. Tapi aku lebih suka manggil dia JongSin (Jongos Sinting) hahaha. Kejam? ah enggak, anggep aja itu panggilan sayang ku buat tuh anak. "Bremm bremmm" akhirnya aku bersama Jongsin berangkat ke Malang..

***

Istirahat sejenak dikursi kayu depan kost'an, Aku ngobok-obok tas ransel yang sedari tadi nempel dipunggungku, nyari something yang emang bener-bener penting banget dalam misi hari ini. Kira-kira apa? .... KUNCI !!Monkey Icons ya kunci kost ku ternyata tertinggal dirumah. "Ah sial !! dasar pelupa akut, disaat kayak gini kenapa justru kunci yang ketinggalan!" celotehku mengutuk diriku sendiri. "Terus?" tanya JongSin yang kayaknya emang gak punya ide sama sekali buat keluar dari masalah ini. "Ayok nyari tukang kunci" jawabku sambil cemberut. Mulai dari dempo, pulosari, unmer, simpang bondowoso .. sampai balik lagi ke wilis alias kost'an udah nemu 6 lapak tukang kunci, 5 diantaranya belum buka alias masih tutup; yang 1 nya buka, tapi orangnya lagi pergi kagak tau kemana rimbanya. Akhirnya aku balik ke kost dengan tampang melas bin kecewa berat. "Mungkin belom pada buka kali, tungguin setengah jam lagi.. kali aja ada yang udah buka" ucap JongSin menenangkan.  Dan 30 menit kemudian, dengan rute yang sama akhirnya saya nemu tukang kunci di depan indomaret di daerah simpang bondowoso. "Pak, kunci kamar kost saya hilang.. bisa tolong bantuin?" tanyaku berbasa-basi pada si tukang kunci. "Bisa mbak, Kost nya dimana?" tanya tukang kunci balik. "Dibelakang pasar buku Wilis pak, bapak ngekor saja dibelakang motor saya.. gimana?" tawarku. "Bentar mbak, saya nyiapin alat-alatnya dulu".

***
Taraaaa !! akhirnya pintu kamar kost ku kebuka dan woooow !! wonderful banget debunya. "Mbak Ecik udah balik? kemana aja mbak lama gak keliatan" sapa salah seorang penghuni kost. "Liburan sebulan dirumah, ini balik cuma mau nengokin sama ngebersihin kamar" jawabku. "Wah pasti panen debu ya mbak?" tanyanya lagi. "Iya, kok tumben ya" jawabku sambil mengibas-ibaskan keset ijo favorit ku. "Iya mbak, soalnya kemarin ada perbaikan listrik disini, semua kamar dibor temboknya buat masang saklar.. jadi panen debu deh". Pantesan aja, barang-barangku juga pada berantakan semua. Mulai dari jam weker, speaker aktif, kabel, antena tv, kemoceng, boneka dan semua tetek bengek itu menggunung di atas kasur yang udah gak karuan rupa dan bentuknya. JongSin nungguin aku di teras kost, karena cowok bakalan 'haram' Monkey Emoticonberada di kost cewek. "Nyonya, aku mau cari pencucian motor dulu" sebuah pv nongol di whatsapp.  

"tik tok tik tok tik tok" jam udah nunjukin pkl. 11.20 .. gak terasa !! udah mabok debu rasanya. Perut juga udah mulai keroncongan, Malang tetep aja panas .. udah habis 2 botol pulpy sama sebotol mizone orange lime juga gak bisa ngusir aus. Tapi untungnya ritual beresin-bersihin kamar udah selesai, tinggal ngambil bantal guling kasur yang aku jemur didepan. "Nya, aku kelaperan" rengek JongSin di whatsapp. aku ke teras dan mendapati JongSin yang lagi mainin anak kucing, "Ngelaundry selimut sama seprei dulu ya" ucapku mengagetkannya. "Oke nyonya" . Tanpa babibu lagi, kita meluncur ke tempat laundry di deket kost dan langsung cari makan di Jl. Kawi. Setelah selesei makan, let's go home !! Monkey Icon. Jam nunjukin pkl. 13.15, bener-bener panas !! padahal tadi Malang sempet mendung .. tapi kok mendungnya ilang? matahari masih sombong aja tuh, kayak gak punya dosa ngebakar kepalaku (>,<). Nyampek di pom bensin sukun, aku berhenti sejenak buat beli sarung tangan sama masker. JongSin minta sarung tangannya warnanya kembaran (hiyaaks!! SMA banget deh, apa-apa harus sama warnanya). Monkey Winks. Sehabis bayar, let's go lagi ngelanjutin perjalanan. Matahari beneran jahat, baru juga pake sarung tangan.. eh sampek Pakisaji, ujan udah mulai rintik-rintik .. sampek Kepanjen, bresss!! deresnya minta ampun. Kepaksa deh harus cari tempat buat berteduh, meski badan udah seperempat basah. Sekitar 20 menitan berteduh, akhirnya hujannya menjinak. Kita ngelanjutin perjalanan pulang ditengah rintik gerimis (Aw so sweet!!) so sweet dari hongkong?! Monkey Icons
Nyampek di Talangagung, kyaaaaaaa!! tiba-tiba aku kepingin duren. Udah kayak emak-emak ngidam aja, sekali pengen musti diturutin! kalau enggak, siap-siap aja aku sodorin bibir monyong + lirikan maut 2x24 jam. Sepanjang jalan gak nemuin orang jualan duren, hiks hiks.. mana gerimisnya gak ilang-ilang. Akhirnya!! Allah dengerin do'a dan pintaku, di Karangkates sebelum portal .. aku nemu orang jualan duren. Oh senangnya !! mata jadi berbinar dan blink-blink again, Monkey Winks Cici duren oh duren .. i wanna kiss u !! teriakku dalam hati. "Makan disini atau dibawa pulang mbak?" tanya bapak yang jualan. "Makan sini aja pak" jawabku. Setelah dibelah, braak! nongol dah tuh biji-biji duren yang siap aku cumbu . Hahaha diluar dugaan, JongSin abis 3 biji aja udah bilang kalau kepalanya pusing. Dan sisanya adalah bagianku, nyam nyam nyaam.. sayangnya aku lupa gak ngitung udah ada berapa biji duren yang aku makan. Monkey Emoticons . "Nya, beli bakso yuk" ajak JongSin. Aku tau banget dia eneg dan butuh penetralisir, padahal aku udah kenyang banget sama duren tapi kalau yang dipake buat ngerayu adalah bakso jumbo langganan, yaa mana tahan Monkey Emoticons

***
Pkl. 15:20 akhirnya nyampek rumah. Hati senang, perut kenyang .. begitulah sepertinya. Tapi dengan badan yang basah kuyup .. dan hasil dari ini adalah bersin-bersin+idung mbeler yang gak mau berhenti sampai postingan ini diturunkan di blog Monkey Icons

No comments:

Post a Comment

GAK KOMEN = GAK KEREN