Monday, 2 January 2012

You aren't My Femme

"Momo, bisa gak ntar malem jam 7 ketemuan di kafe biasanya?" sebuah SMS dari cewek itu menyeruak di henpon kupagi-pagi buta. Setelah berpikir keras, akhirnya aku meng-iyakan ajakan tersebut. Nengok jam di tepian meja dan masih nunjukin jam 6 pagi, terlalu pagi buat ngampus dan terlalu siang untuk melanjutkan tidur. Akhirnya aku pun memutuskan untuk ber-jongging ria.

amane ohtori
"Hai Mo!" sapa sebuah suara pas aku lagi nyantai di kursi taman. Nampak Vira dengan t-shirt pink ketatnya meluncur ke arah ku. "Sial ! kenapa harus ketemu nih anak" batinku dalam hati. Vira adalah anak tetangga yang pendiem kata orang-orang, tapi bagi ku dia adalah petasan!. Entahlah, akhir-akhir ini banyak femme mendekat ke arahku. Mungkin karena aura ku yang keren-keren gimana gitu yak !! Monkey Icons Yoyohahaha mulai deh narsisnya. "Sendirian Mo? tumben gak sama Shifa?" serbu Vira saat duduk di sebelahku. Shifa, ya .. cewek itu. Udah seminggu aku gak ketemu sama tuh anak, padahal biasanya nempel terus sama aku kayak perangko. "Moo !!" teriak Vira tepat dikuping gue. "Eh iya !! sorry Vir.. gue harus cabut" dan aku pun langsung berlari sprint menuju rumah. Aku emang mirip, mirip banget malah !! cuma sayang rambut gue item, gak biru .. coba kalau biru, pasti sama persis Amane Ohtori. Ngomong-ngomong soal Amane Ohtori, Aku jadi keinget sama Shifa. Tuh anak demen banget sama chara satu ini, sampai-sampai dia terobsesi ngerubah aku jadi kayak Amane Monkey Winks.

Tepat pkl. 08:05 aku nyampek di kampus, sehabis markir satria fu tercinta aku pun langsung bergegas menuju kelas. Damn !! langkahku terhenti saat Revan melintas tepat didepanku. Jantung ku mau copot !! Monkey EmoticonsSatu-satunya cowok perfect yang bisa bikin jantung ku deg-degan, ah tapi rasanya terlalu tinggi berharap. Revan selalu dikelilingi cewek-cewek top di kampus ini, dia mana mau sama cewek tomboy kayak aku. Aku pun bergegas menuju kelas dan mengusir pikiran-pikiran tentang Revan. Sesampai dikelas, ...
"Eh Mo, Loe liat Shifa kagak?" serbu Nando tiba-tiba, "Udah seminggu ini gue gak sama Shifa" jawab ku sekenanya. Nando menyeringai heran, "Emang kalian berantem?" sambil menatap tajam ke arahku. "Ha? berantem?" tanya ku balik. "Iya berantem, bukannya elo pacarnya Shifa" Nando berbisik ke arahku. Aku pun kaget bukan mainMonkey Emoticon. "Gile loe, gue gini-gini normal Ndo !! gue masih doyan sama lekong" serbuku sembari setengah berteriak.

***
Shifa duduk di meja nomer 12, sambil berkali-kali melirik jam tangannya. "Sorry Fa, gue telat .. tadi macet" ujarku saat udah sampai di meja Shifa. Deg ! ada yang aneh dengan tatapan Shifa.  "Momo, gue kangen sama elo" Shifa megang tangan ku. "Ya iyalah kangen, gue kan sahabat elo sedari kecil Fa" gue salting sambil coba mencairkan suasana. "Bukan itu maksud gue, gue kangen elo sebagai pacar gue dan bukan sahabat" aku langsung buru-buru narik tanganku dari genggaman Shifa. "Kenapa Mo? ada yang aneh? Salah kalau gue emang bener-bener gak bisa kehilangan elo?" rengek Shifa dan mulai berkaca-kaca. 

"Bu..bukan gitu maksud gue Fa. Gue sayang sama elo, tapi gue anggep elo itu sahabat sekaligus adik gue. Gue juga gak bisa kehilangan elo, tapi dalam batas yang wajar. Gue normal Fa, gue bukan L! Gue harap elo bisa ngerti" aku pun ngasih sapu tangan ke Shifa dan berlalu dalam diam.
Sesampai dirumah, aku masih kebayang-bayang sama wajah Shifa. Tangisnya bener-bener bikin aku ngrasa bersalah. Apa aku salah kalau selama ini aku selalu ada buat dia, selalu nglindungin dia, dan selalu bikin dia nyaman deket sama aku. Bahkan sampai detik ini pun aku masih nggak ngerti sama pikiran Shifa, kenapa dia bisa suka sama aku dan jadi seorang L? .. aku berdiri didepan cermin dan mengamati dalam-dalam pantulan diri ku dicermin. Apa aku salah dandan kayak cowok gini? apa aku salah terlahir sebagai cewek tomboy? .. sial !! masalah ini bikin aku serba salah !! ..

***
Keesokan harinya aku lihat Shifa duduk sendirian di kursi taman kampus. "Fa" sapaku mengagetkannya. "Boleh gue duduk?" tanyaku lagi dan Shifa pun mengangguk. "Elo marah sama gue ?" dan Shifa menggeleng tapi justru dia menangis. Aku gak tahan liat Shifa nangis, kubenamkan wajahnya dalam pelukan ku. Entahlah .. ada perasaan aneh menyeruak dari dasar hatiku.. Mungkin kah aku jadi .....................

7 comments:

  1. iku cerpen tapi kok penggambaran dari kamu cyik :D satria fu, penampilan tomboy, care ma temen :D

    ReplyDelete
  2. cerpen kok menggambarkan kamu banget to ndug :O
    satria fu, penampilan plus care ma temen :S

    ReplyDelete
  3. ahihihihi .. kan cm 30% mbak dari karakter momo,, gak 100 % :">

    ReplyDelete
  4. hahaha..klo aku liat hampir semua sifat momo ada di kamu :p

    ReplyDelete
  5. :"> wedew aku ketauan

    ReplyDelete
  6. walah..pengalaman pribadi a cyik :~

    ReplyDelete
  7. bukan .. durung tau ditaksir arek wedok aku -.-

    ReplyDelete

GAK KOMEN = GAK KEREN