Sunday, 4 March 2012

Kenalan dengan Lucid Lynx

Halloo !! lama gak nulis di blog nih karena rutinitas didunia nyata yang lumayan padat,dan sekarang saatnya saya muncul lagi .. heuheuheuheu. Waktu saya jalan-jalan ke sebuah toko buku di kota Malang, sebenarnya awalnya sih cuma jalan-jalan .. tapi karena mata yang jelatatan makanya saya memutuskan untuk meminang sebuah buku berjudul Ubuntu from Zero, eh tapi ternyata nih buku ada pasangannya loh yaitu Ubuntu from Zero 2 .. yah mau gimana lagi, harus dipinang juga dong bukunya biar gak iri, hahaha

Lumayan sih sebenarnya, di buku 1 ada dvd'nya juga yang berisi master'nya Ubuntu 10.04 alias si Lucid Lynx dan di buku 2 disertain sama software-software yang bakalan dibutuhin untuk meng-customize si Lucid. Sesampai di kost pun saya langsung menginstall laptop dan melakukan praktek besar-besaran dengan bekal buku ini. Karena jujur saya pengen pake linux sudah lama sekali .. cuma belum ada waktu dan kesempatan aja.

Perihal instal-menginstall


Setelah berhasil menginstall si Lucid saya baru sadar ternyata saya gak nginstall di dual boot, otomatis OS win 7 saya amblas .. huhuhuhu tapi gak papa lah, demi mengobati rasa penasaran akhirnya saya melanjutkan mengutak atik ubuntu saya. Mulai dari pasang modem, meng-update OS sampai mengoprek dekstop.

dekstop saya
Sebenarnya saya dulu sudah pernah pake linux, tapi yang LinuxMint 12 .. edisi terakhir, ya si Lisa itu. Tapi kala itu karena pas cuma coba-coba dan sama sekali gak punya pegangan atau pengetahuan soal linux alhasil pasang modem pun gak bisa dan mengoperasikan aplikasi yang lain juga nol besar .. heuheuheu. Yah tapi namanya juga belajar, untungnya si Lisa waktu itu saya install di dual boot jadi saya gak kerepotan amat.

Setelah beberapa minggu pakai si Lucid, I feel comfort ! really-really comfort dan nyaris jatuh cinta sepertinya. Apalagi setelah saya install WINE (aplikasi "seperti" emulator untuk windows) jadi saya bisa nginstall app windows di ubuntu termasuk MS Office.

Ubuntu selain open source dan free alias gretongan, juga sangat ringan di laptop saya. Tampilannya yang cantik dan user friendly membuat saya betah-betah didepannya. Namun sayang, saya harus mengambil keputusa sulit saat terkendala soal kompabilitas. Dimana saya dapet tugas seabreg dari kampus, dan software untuk ngerjain sama sekali gak kompatibel di Lucid. Ya mungkin 1 atau 2 software ada yang kompatibel, tapi kasihan .. nanti si Lucid keberatan dan akhirnya down. Akhirnya saya mengambil keputusan berat ini (huhuhu lebay) untuk meng-uninstall Lucid padahal saya nyaris jatuh cinta sama dia. Dan welcome back Win 7 :'(

Yah begitulah sekilah tentang cerita cinta saya bersama si Lucid #LOL

No comments:

Post a Comment

GAK KOMEN = GAK KEREN