Sunday, 10 February 2013

Journey to the West for NOAH

Bangun tidur saya langsung berpikir bahwa "Hari ini saya harus nonton NOAH, harus!" optimisme tingkat tinggi yang saya dapatkan setelah saya menemukan cara busuk keluar dari rumah dengan selamat. Cara yang saya peroleh dari mimpi. Berbohong. Jangan dicontoh ya adek-adek :D

Kemarin, hari sabtu tanggal 09 februari 2013 ada konser NOAH di kota tahu, Kediri; tepatnya di Simpang Lima Gumul. Sekitar pukul 13.00 saya sama pacar berangkat naik motor dan sampai di Gumul sekitar pukul 15.00 dan saya langsung ke tiket box buat beli tiket konser untuk 2 orang (@20 ribu).

tiket box
Setelah dapet tiket, berhubung sedari pagi kita belum makan akhirnya saya sama pacar meluncur ke tempat makan favorit kami.. ke bakso mama, yup.

tiket sudah ditangan

jatah saya :p
Setelah makan kita balik ke persinggahan buat mandi, soalnya udah bau aseeeemm. Habis itu sekitar jam 16.00 kita balik ke Lap. Simpang Lima Gumul dan disana udah rame para penjual yang dagang macem-macem seperti kaos, syal rajut, poster dll. Saya merengek ke pacar buat dibeliin syal yang bertuliskan NOAH, akhirnya setelah memasang wajah memelas ala si Puss in Boots like this dan memonyong-monyongkan bibir .. akhirnya saya dibeliin syal juga, 2 malah :p harganya 1 syal itu 35 ribu .. ee ya tapi kan musti nawar, akhirnya dapet dengan harga @20 ribu.


Lalu karena saya pingin dapet tempat didepan panggung pas biar bisa motret, jadinya saya ajak pacar buat berdiri didepan pintu masuk. Disana udah ngumpul para sahabat NOAH, ada yang dari Kediri tentu saja lalu Nganjuk, Gresik, Tulungagung dll. Padahal itu masih jam 17.00, tapi demi dapet posisi paling depan.. apa sih yang enggak.

Sahabat NOAH
Lumayan lama sih nunggunya, tapi saya sama pacar dapet paling depan barisnya dan malah sempat ngobrol-ngobrol sama pak Security yang jagain pintu masuk. Tas ransel kita juga sempet diperiksa sama pak Security, soalnya gak boleh bawa minum dalam bentuk botol ke dalam venue (lapangan tempat konser) tapi ya pacar kan ahli dalam hal-hal semacam ini jadi ransel kita lolos dan 2 botol minum didalem ransel selamat. Sekitar pkl. 18.30 saat antrian udah semakin penuh sesak ada hal yang gak menyenangkan, ada orang yang bawa TOA terus bilang kalau barisan cewek ada di sebelah kanan dan barisan cowok ada disebelah kiri, dan tempat saya berdiri sama pacar itu adalah barisan sebelah kiri. Jadi saya harus pergi dan menuju barisan kanan, menerobos penonton lain yang sudah berjubel penuh sesak. Pisah sama pacar dan dapet tempat yang gak sesuai keinginan banget. Sendirian, ditengah lautan manusia dimana gak ada yang kenal sama sekali. Mulai dari ini, feeling saya udah gak enak mau masuk venue.

tenda tiket box
Akhirnya sekitar pkl. 19.30 kita diperbolehin masuk meski sempet ricuh gara-gara dipisah gender barisannya tadi. Dorong-dorongan, desak-desakan .. saya cuma bisa mendekap kamera saya dan mengamankan lensanya. Sementara waktu sudah gelap, saya agak linglung karena pacar saya tidak berada disamping saya sementara mata saya yang kondisinya minus ini tidak begitu jelas melihat sekitar.

Setelah masuk venue, pacar saya melambaikan tangannya ke arah saya dan tersenyum. Huuftt .. saya jadi sedikit tenang. Sebelum ke depan panggung, kita musti nukar sobekan tiket tadi dengan rokok sponsor (Surya Promild). Lalu saya menggandeng tangan pacar dan berlari kedepan panggung, udah seperti kayak di film-film bollywood.. lari gandengan tangan ngejar kereta :D

Akhirnya gak dapet paling depan sih, tapi lumayan.. dapet baris ketiga dari depan; masih lumayan deketlah dari panggung dan lensa saya masih menjangkau kok buat motret a'a Ariel nanti. Dan acara gak semudah itu dimulai begitu saja, penonton lagi-lagi dibuat menunggu dan menunggu. Setelah sekian lama berdiri panas-panasan dan berdesak-desakan akhirnya MC membuka acara...

Seperti biasa, bintang besar selalu ditampilkan paling akhir. Ada 3 band pembuka, 1 girband dan sexy dancer yang menurut saya gak ada sexy-sexy nya sama sekali. Ketiga band itu adalah  Astoria, Gotrie, Jcod atau apalah namanya saya lupa. Penonton udah panas, emosi, penuh sesak dan bau keringat masing-masing menyembul diantara ketidaksabaran menjadi sebuah aroma yang luar biasa bikin muntah.

Astoria
Gotrie
Primadona
Akhirnya NOAH muncul sekitar jam 21.00 dan insiden inilah terjadi. Saat Ariel muncul membawakan lagu Walau Habis Terang kayaknya, saya gak begitu konsen karena ricuh dan rusuh pun dimulai. Penonton yang dari belakang berdesak-desakan mendorong penonton yang depan. Saya terdesak dan terjepit diantara penonton lain, pacar dengan setia masih memegangi saya dibelakang saya. Suasana makin kacau dan aparat pun langsung meminta untuk para cewek atau siapapun yang gak kuat untuk keluar dari area penonton. Saya out of control dan menjerit berkali-kali, lumayanlah membuat orang disekeliling saya kupingya budeg. Lalu pacar saya menyuruh saya untuk keluar area penonton, karena saya sendiri tidak bisa mengontrol emosi saya kala itu dan capek sekali. Akhirnya saya mengiyakan permintaan pacar dan saya dibantu aparat menaiki pagar besi konser yang setinggi dada saya dan keluar dari area penonton dan itu adalah hal yang sangat saya SESALKAN! karena saya tidak boleh motret di area tersebut yang notabene adalah dibawah panggung pas, didepan ARIEL. Aparat langsung mengusir saya, saya yang masih lemas dan berjalan gontai karena alas kaki saya hilang kedua-duanya entah kemana mencoba mencari celah agar bisa motret, tapi semua sia-sia. Pacar tiba-tiba menarik lengan saya dan saya kaget mendapati pacar yang kondisinya udah basah kuyup dan lusuh. Separah itukah rusuhnya? ... Penonton pun disiram air, hikmahnya disini bahwa kamera SLR saya selamat dari guyuran air.

Tapi saya gak tau ya, waktu ingin motret Ariel tapi gak dibolehin itu rasanya seperti berjuang naik ke gunung tapi sampai digunung gak boleh mengabadikan obyek apapun. Kecewa, jelas. Saya pun mulai berkaca-kaca, pacar membelai rambut saya dan menenangkan. Tapi tangis saya justru pecah, pacar mendekap saya dan berusaha meredam suara tangis saya. Aparat sama panitia sempat melihat saya yang sedang out of control sekaligus out of my mind  itu. Saya teriak "Saya jauh-jauh, kesini cuma buat motret Ariel.. saya kesini bayar, tapi kenapa gak boleh? padahal orang lain banyak yang ada didepan panggung" tapi ya kayaknya saya harus nyerah. Sampai disini. Tapi pacar gak nyerah begitu saja kok, dia memohon-mohon ke panitia agar saya diperbolehkan memotret. Panitia sebagian gak bergeming melihat isak tangis saya, namun ada seorang mas-mas yang notabene adalah seorang panitia juga meminjamkan id card nya agar saya diperbolehin motret. Tapi karena kondisi saya yang lemas sama sekali gak ada tenaga, saya meminta pacar yang memotretnya untuk saya. Saat pacar motret, saya diusir disuruh keluar area tersebut. Katanya ini clear area, bener wadefak!!! ...

Akhirnya saya keluar area tersebut dan berada di belakang, cuma bisa mantengi wajah a'a dari screen yang kebalik. Serasa liat wayang! damn. Pacar kembali lalu meminta maaf karena ia merasa jepretannya kurang bagus. Disini banyak hikmah yang saya tuai, kesimpulannya adalah pacar saya LUAR BIASA. Kenapa saya begitu memuja-muja Ariel kalau disamping saya ada orang yang begitu hebat. Dulu Ariel nomor 1 tapi posisi itu diganti oleh KING VERYSOON, pacar saya sendiri :)

Mana ada cowok yang mau nemenin ceweknya nonton konsernya band yang enggak dia banget? mana ada cowok yang waktu konser selalu menjadikan tangannya sebagai perisai untuk ceweknya? mana ada cowok yang saat ceweknya kegerahan ditengah hiruk pikuk konser, mau ngipasin dengan tujuan agar ceweknya tidak kepanasan? mana ada cowok yang mau mengusap keringat ceweknya pakai tangannya sendiri? mana ada cowok yang mau ngemis-ngemis dan ngorbanin harga dirinya selain KAMU?. Terimakasih untuk semua perjuanganmu.

Akhirnya setelah semua itu, pacar mencoba menghibur saya yang masih sedikit terisak. Kita duduk direrumputan, minum dan mencoba mengajak saya bercanda. Melemparkan joke-joke yang lumayan membuat saya sumringah. Dia juga membujuk saya untuk mau keliling membeli merchandise dan kaos untuk baju ganti, karena baju yang kita pakai bener-bener basah, air campur keringat. Tapi saya lebih memilih duduk tenang, melihat NOAH perform dari balik screen. Saya masih sempat ikut bernyanyi meski rasa kecewa masih bercokol dihati. Jauh-jauh dari Blitar 2,5 jam perjalanan, antri dari jam 17.00 sampai jam 21.00 cuma buat nonton NOAH secara dekat tapi ending-nya cuma bisa nonton lewat screen. Hamdallah.

Konser berakhir sekitar pkl. 23.00 dan kita pun ikut beranjak pulang, pacar terpaksa nyeker karena sandalnya suruh saya yang pakai. Kasian juga melihatnya berjalan kaki tanpa alas karena lumayan banyak kerikil. Sepulang dari konser, kita pun berkeliling alun-alun mencari makan untuk ganjal perut ..

Perjuangan ini mungkin berbuah kekecewaan, tapi proses didalamnya begitu luar biasa. Dan saya sudah pernah dekat beberapa meter dari Ariel, itu sudah cukup. Yang terpenting sekarang, saya tetap jadi fans nya NOAH dan Ariel .. namun saya juga memiliki orang yang begitu hebat, satu-satunya didunia ini yang tercipta hanya untuk saya dan bukan menjadi idola orang lain.

Uki

Ariel

Kita pernah sedekat ini :D
Gak papa, saya cukup senang meski pulang dengan keadaan nyeker dan lens filter saya baret karena terkena gesekan waktu berdesak-desakan. Semoga dilain kesempatan dan lain waktu yang lebih baik, saya bisa menikmati konser NOAH secara live dan aman. Amin.

2 comments:

  1. Anonymous10/22/2013

    gapapa bro, abis ini NOAH ke TULUNGAGUNG with Promild HTM:20rb 23-NOV-2013 (tp saya ga tau nanti di ganti nggaknya)

    ReplyDelete
  2. Anonymous10/22/2013

    gapapa bro, abis ini NOAH ke TULUNGAGUNG with Promild HTM:20rb 23-NOV-2013 (tp saya ga tau nanti di ganti nggaknya)
    @faank (tulungagung)

    ReplyDelete

GAK KOMEN = GAK KEREN