Friday, 24 May 2013

Fobia Sosial


Jadi inget, dulu waktu kuliah sering dibilang fobia sosial gegara saya sulit diajakin main keluar sama temen-temen. Entah itu nge-mall, nonton, belanja ataupun sekedar berburu kuliner. Kebanyakan ajakan mereka saya tolak, emang susah sih karena setiap menolak, mereka pun menggerutu dibelakang. Tapi saya acuh, karena dunia saya berada didepan monitor. Saya lebih memilih mengunci diri dikamar kost dan menyendiri. Mungkin itu juga faktor kenapa selama hidup 3,5 tahun di Malang, teman saya hanya itu-itu saja.

Tapi dibalik kebiasaan seorang loner tersebut, sebenarnya ada motif kuat yang membuat saya jarang ikut main dengan mereka. Alasannya yaitu simple, saya ingin berhemat. Karena ketika saya mulai berfoya-foya diluar sana, saya inget tujuan awal saya ke Malang itu buat nuntut ilmu bukan untuk ngehabisin duit. Dan saya juga harus ingat bahwa Ayah saya rela kerja keras, banting tulang dan harus jauh dari keluarga .. mulai dari Indonesia bagian timur sampai Indonesia bagian barat beliau jajaki hanya demi menyekolahkan saya. Saya hanya merasa beruntung saja karena mampu meraup pendidikan sejauh ini. Tinggal minta, dikasih .. begitu kasarnya. 

Jadi sebenarnya, saya bukannya fobia sosial. Tapi memang dulu itu terlalu banyak yang harus saya manage sehingga kebutuhan yang bersifat tersier seperti itu bisa terhindarkan dengan sengaja. 

Dan banyak hal positif lainnya dari hidup seperti itu, saya jadi bisa beli gadget dengan tabungan saya sendiri tanpa harus ngemis ortu :v

No comments:

Post a Comment

GAK KOMEN = GAK KEREN